Monday, April 2, 2012

Tranquility In A Box

Akhir-akhir ini entah kenapa saya sering merasa jenuh. Jenuuh.. bangett. Saking jenuhnya saya kayak jadi disfungsional, gak bisa ngapa-ngapain, gak pengen ngapa-ngapain. Hampir 3 bulan saya gak nyentuh kamera, gak ngeblog (U DON'T SAY??), kerjaan molor terus dari deadline.. Pokoknya timeline bubar jalan deh gak ada yang beres. Selain itu saya bawaan jadi spanning terus, marah2 gak jelas, ngototan, ngambekan.. Padahal lagi gak PMS juga :D

Seorang temen ngasih saran, mungkin saya bisa nyoba meditasi supaya tenang. Wait, what?? Meditasi?  Saya yakin meditasi itu penuh dengan kebaikan. Buat orang lain. Buat saya, kayanya enggak deh. Saya cuma bisa duduk diam itu di depan tv.

Lalu suatu hari out of nowhere, out of the boredom, saya bikin kepang kecil-kecil dari benang kasur buat gantungan flash drive saya yang segambreng itu. Kok tiba-tiba *click* lampu kecil di atas kepala saya nyala. Kenapa saya gak bikin gelang dari benang sulam aja, kayak yang pernah saya kerjain jaman SMP dulu??

Percobaan pertama, GAGAL TOTAL. Ternyata saya gak 100% ingat dengan teknik yang saya pelajari dulu itu. Cari-cari di google.. oh.. ternyata gelang kayak gini namanya woven bracelets. Atau ada juga yang nyebut friendship bracelets, atau friendship band. Oh lagi, ternyata ngikat simpulnya masing-masing harus dua kali :D

Dan jreeng.. ternyata saya bisa duduk diam, tenang, setiap kali menganyam masing-masing gelang. Saya menyebutnya tranquility in a box, mengacu pada box yang saya pakai untuk menyimpan koleksi benang-benang sulam saya :D *Oh thank you, Captain Obvious!*






Sejauh ini saya udah bikin hampir selusin. Di awal-awal mulai, dalam sehari saya bisa nyelesaiin 2 1/2 gelang. Lalu jenuh lagi (again, U DON'T SAY?? :D), 1 gelang baru jadi sesudah 2 minggu. Sekarang rata-rata saya ngerjain cuma satu gelang aja per hari.

Apakah bikin gelang ini menyelesaikan masalah kejenuhan saya? Ternyata tidak, sodara-sodara. Tapi memang saya jadi lebih sabar dan gak gampang marah-marah kayak sebelumnya. Sedikit. Dan justru timbul masalah baru. Punggung rasanya pegel mampus begitu selesai ngerjain.

Yeah, tapi seenggak saya sekarang punya segepok gelang baru buat dipake :D



Ini The Coffee, hasil pertama yang layak pakai :D


Yang ini saya kasih nama The Ocean, karena warnanya mengingatkan saya sama warna laut dan langit di atasnya. Dan ya, ini favorit saya ^^ Saya bikin cuma dalam sekitar 3 jam, dari 1 gulung benang yang warnanya memang sudah bergradasi.


Kalo baca-baca di internet, friendship bracelet ini ternyata ada urban legend-nya. Konon katanya, sebelum pakai kita make a wish dulu. Lalu dipakai setiap hari. Pas waktunya gelang ini putus, itu artinya keinginan kita udah tercapai.

Saya sih gak percaya-percaya amat. Tapi pengen nyoba. Akhirnya ada satu gelang yang saya ikat mati di tangan. Pengen tau aja, kapan gelang ini putusnya. Soalnya saya berdoanya KPR rumah saya cepet lunas. Hahaa.





















































Sejauh ini, motif yang saya bikin cuma dua: stripes sama arrow/ chevron. Suka agak-agak ngiler sih liat yang motif-motifnya rumit di Etsy. Tapi ogah ah bikin yang aneh-aneh. Saya kan bikin gelang buat relaksasi, bukan buat tambah puyeng :D

Tapi bener deh, kalo liat bikinan orang di Etsy suka geleng-geleng sendiri. Ada aja gitu yang bikin ukuran gede-gede dengan motif yang hanya-Tuhan-yang-tau-cara-bikinnya. Kalo gak percaya liat aja di sini.


Buat yang pengen bikin juga, jangan nanya sama saya ya caranya. Am not really good at this. Tapi kalo pengen online tutorial, ini saya nemu satu yang bagus di Honestly WTF.

Trus pertanyaan berikutnya, gelang segitu banyak mau saya pakai sendiri apa dijual? Jawabnya: nggak tau :D Saya sih akan tetap bikin sampe kapanpun saya pengen bikin. Pastinya gak semuanya saya pakai. Soalnya ada yang menurut saya warnanya jelek :D Tapi kalo dijual, saya gak rela kalo dijual murah. Gak sebanding sama pegelnya. Tapi kalo dijual mahal, emang ada yang mau beli? :D

Meanwhile, i'll keep weaving 'till it's no longer fun ^^

PS: yang pengen baca lanjutan cerita saya bikin gelang, silahkan ke Tranquility In A Box (part.2) :)

2 comments:

  1. kak, itu yang dipake tali ap ya?
    cz sya mau coba buat?
    Tolong di blz....

    ReplyDelete